Kamis, 14 Januari 2010

Apa itu Sistem Otot


SYSTEMA MUSCULARE (Sistem Otot)

1. Definisi systema musculare

Ilmu yang mempelajari tentang otot dinamakan sebagai Myologia., Istilah ini berasal dari bahasa Yunani, yakni myos yang berarti otot (tikus) dan logos berarti ilmu. Selain itu, dikenal pula kata musculus yang berarti otot atau tikus kecil. Kemudian systema musculare didefinisikan sebagai suatu sistem dari otot.

Sebagian besar otot tubuh melekat pada kerangka, dapat bergerak secara aktif sehingga dapat menggerakkan bagian-bagian kerangka dalam suatu letak yang tertentu. Jadi otot kerangka merupakan sebuah alat yang menguasai gerak aktif dan memelihara sikap tubuh. Dalam keadaan istirahat, keadaannya tidak kendur sama sekali, tetapi mempunyai ketegangan sedikit yang disebut fonus. Ini pada masing-masing orang berlainan bergantung pada umur, jenis kelamin, dan keadaan tubuh. Adapun bagian-bagian dari otot yaitu : kepala otot (muskulus kaput), empal otot (muskulus venter), dan ekor otot (muskulus kaudal).

2. Susunan histologis otot

Jaringan otot terutama terdiri atas sel khusus yang dapat memendek dengan berkontraksi. Kontraksi ini menghasilkan gerakan. Dengan cara inilah sebenarnya semua gerakan di dalam tubuh, atau dari tubuh ke lingkungan, akhirnya dihasilkan. Jaringan otot pada dasarnya disusun oleh sel yang disebut miosit yang memanjang ke satu arah, sehingga sering disebut serat otot.

Serabut penyusun berbagai jenis otot tidak dikelompokkan secara acak, tetapi terakit menjadi berkas-berkas yang rapi. Gabungan dari berkas otot ini disebut musculus, yang dari luar dibungkus oleh jaringan ikat kolagen padat. Bungkus/selubung otot ini dibedakan menjadi epimysium, perimysium dan endomysium.

Epimysium merupakan bungkus terluar musculus. Pada makroanatomi bungkus ini menjadi fascia profunda. Perimysium merupakan percabangan epimysiumm berupa sekat-sekat yang membungkus kesatuan otot yang lebih kecil (fasciculus muscularis). Dan endomysium merupakan percangan perymisum yang menyelubungi berkas otot yang lebih kecil lagi yaitu myofibra.

Sel otot memiliki ciri khas yakni mengadakan kontraksi. Kontraksi ini menghasilkan gerakan. Dengan cara inilah sebenarnya semua gerakan di dalam tubuh, atau dari tubuh terhadap lingkungan. Hampir seluruh sitoplasmanya mengandung bahan-bahan kontraktil. Untuk mendapatkan hasil kontraksi yang maksimal, sel otot mempunyai bentuk yang efektif ialah bentuk panjang, pipih dan bahan-bahan kontraksi mengumpul pada kedua ujung sel otot tersebut. Karena bentuk sel otot yang demikian itu, maka sel otot disebut juga serabut otot.

Pada jaringan otot, sel-sel atau serat-serat otot itu biasanya tergabung dalam berkas-berkas, sehingga jaringan otot tidak hanya terdiri atas serat-serat otot saja. Untuk melakukan kerja mekanis, serat-serat otot memerlukan banyak kapiler (pembuluh) darah yang mendatangkan sari makanan dari oksigen, dan mengangkut produk sisa yang toksik. Pembuluh-pembuluh darah itu terdapat dalam jaringan ikat fibrosa, yang juga berguna untuk mengikat serat-serat otot menjadi satu dan sebagai pembungkus pelindung sehingga tarikannya berlangsung efektif. Juga saraf-saraf terdapat di dalam jaringan ikat tersebut.

Gambar 2.1. Struktur histologis jaringan otot

3. Macam-Macam Otot

Secara fungsional ada otot yang di bawah kemauan kita (otot volunter) dan ada yang tidak di bawak kemauan kita (otot involunter). Ada tiga macam otot yang digolongkan berdasarkan struktur dan fungsinya. Gurat-gurat melintang yang teratur sepanjang serat terdapat pada otot lurik dan tidak terdapat pada otot polos.

Ketiga otot tersebut antara lain :

  1. serabut otot bergaris (myocytusstriatrus/skeletalis/serat lintang/voluntary/ somatic)
  2. serabut otot polos (myocytus non struatus/involuntary/visceral), dan
  3. serabut otot jantung (myocytus cardiacus).

a. Otot Bergaris (Myocytus Skeletalis/otot skelet/otot rangka/myocytus striatus)

Otot bergaris atau otot rangka, yang merupakan otot lurik, yang terikat pada tulang atau fasia dan membentuk daging dari anggota badan dan dinding tubuh. Bila diamati dengan mikroskop, maka serat otot rangka akan tampak bergurat melintang seperti garis sehingga dinamakan otot bergaris. Otot rangka dapat diperintahkan untuk berkontraksi (melakukan gerak yang diinginkan). Itulah sebabnya jenis otot ini disebut pula sebagai otot volunter.

Serabut-serabut otot bergaris mempunyai ciri-ciri yaitu sel berbentuk silindris dengan penampang 0,1 mm dan panjang bervaeiasi 1-40 mm, inti bentuk oval terletak di bagian tepi sel, satu sel mengandung banyak inti. Inti banyak tersebut disebabkan oleh persatuan mioblas (muscle sterm cell) embrionik berinti tunggal. Nukleus bujur telur biasanya ditemukan di bagian perifer sel, yaitu di bawah membran sel. Lokasi inti yang khas ini berguna dalam membedakan otot rangka dari otot jantung, dengan inti yang terletak di tengah.

Massa serabut yang menyusun berbagai jenis otot tidak dikelompokkan secara acak, tetapi tersusun dalam berkas-berkas yang teratur yang dikelilingi oleh sarung eksternal dari jaringan penyambung padat yang mengelilingi seluruh sel otot, dan disebut epimisium. Tiap serabut otot bergaris dibungkus oleh suatu selaput sel yang disebut sarcolemma. Meskipun sangat tipis, sarcolemma dapat dilihat dengan baik pada penampang melintang dengan pengecatan PAS. Sarcolemma berperan sebagai konduktor dalam menyalurkan impuls kontraksi.

Pada penampang memanjang serabut otot bergaris dapat dilihat pita-pita yang gelap dan terang yang saling bergantian. Pita-pita ini berjalan tegak memotong serabut-serabut. Apabila serabut terpotong miring,maka garis-garis melintang terlihat seperti bulan sabit atau seperti tumpukan uang logam. Pita-pita gelap disebut pita A (Anisotropik) dan pita-pita terang disebut pita I (Isotropik). Ditengah pita I terlihat gelap dan tipis disebut garis Z. Dan di tengah-tengah pita A terlihat garis terang dan agak lebar disebut pita H.

Pada pita A terdapat filamen tebal dan tipis saling menutupi (overlap). Sebagai akibatnya, penampang lintang di daerah ini memperlihatkan tiap filamen tebal yang dikelilingi oelh 6 filamen tipis dalam bentuk heksagonal. Filamen otot bergaris biasanya palimg sedikit mengandung 4 protein utama yaitu aktin, tropomiosin, troponin, dan miosin.

Serabut otot skelet mempunyai ciri-ciri, yaitu :

1. Panjang,

2. berinti banyak,

3. dipelihara oleh serabut saraf motorik,

4. gerakan terjadi secara sadar (bisa dikontrol),

5. kontraksinya lebih singkat dan cepat dibanding otot polos.

Dengan mikroskop elektron dapat dilihat bahwa serabut otot bergaris terdiri dari serabut-serabut otot yang disebut myofibril. Myofibril lebih mudah dilihat pada penampang melintang yaitu tampak sebagai bintik-bintik yang dipisahkan oleh sitoplasma yang tercat pucat. Sitoplasma ini disebut sacroplasma. Myofibril juga menyusun diri dalam kelompok-kelompok, sehingga seperti pulau-pulau atau lapangan-lapangan yang disebut pulau-pulau (lapangan) chonheim.

Sarcomere adalah bagian myofibril yang terletak di antara garis Z sampai garis Z berikutnya, panjangnya kira-kira 2-3 mm. Sarcomere adalah unit kontraktil otot bergaris.

Serabut otot bergaris dapat dikelompokkan menjadi tiga, jika dilihat dari jumlah myologinya, antara lain:

a. Red fibere

Memepunyai serabut-serabut otot dengan penampang kecil,sarcoplasmanya penuh dengan myoglobin dan banyak sitokrom (enzym-enzym respirasi) dan mitokondria.

b. White fibere

Memepunyai serabut-serabut otot dengan penampang yang lebih besar, sedikit myoglobin dan sedikit mitokondria.

c. Intermediate fibere

Terletak diantara red dan white fibere. Tetapi otot yang dibentuk dalam jumlah dominan oleh red fibere.

Bagian-bagian otot skelet antara lain, yaitu :

1. Origo (pangkal) : bagian otot yang diam sewaktu berkontraksi.

2. Caput (kepala otot) : bagian otot yang berdekatan dengan origo.

3. Venter (perut otot) : bagian pertengahan antara origo dan insertio.

4. Cauda (ekor otot) : bagian otot yang berdekatan dengan insertio.

5. Insertio (ujung) : bagian otot yang bergerak sewaktu berkontraksi.

Sifat serabut saraf yang menginervasi otot skelet, yaitu :

1. Motorik, yang berakhir di motor end plate dan berfungsi untuk memelihara kontraksi otot.

2. Sensorik, yang berakhir pada reseptor pada fasciculus dan berfungsi untuk memelihara reflex tonus.Distribusi otot ini dapat ditemukan pada otot-otot rangka tubuh, seperti musculus femuralis, musculus brachialis, musculus deltoid.

Fungsi otot skelet yaitu sebagai :

1. Otot penggerak utama adalah otot yang menghasilkan gerakan pada arah yang diinginkan).

2. Otot antagonis adalah otot yang menghaluskan atau mengendalikan kecepatan/kekuatan gerak. Letak otot antagonis di seberang otot penggerak utama..

3. Otot fiksasi adalah otot yang menstabilkan sendi, memelihara sikap dan posisi sendi (yang diinginkan).

4. Otot sinergis adalah bentuk khusus otot fiksasi yang melawan gerak sendi yang tidak diinginkan pada sikap otot penggerak utama.

Menggerakkan kerangka dan organ seperti bola mata dan lidah.


Gambar 2.2 Struktur Histologis Otot Rangka

b. Otot polos (myocytus non striatus)

Jenis otot kedua ini terutama berhubungan dengan visera. Otot ini terutama terdapat pada dinding visera yang berongga. Karena serat otot ini tidak tampak bergurat melintang maka disebut otot polos. Berkontraksinya otot ini tidak berdasarkan kemauan sehingga seringkali dinamakan otot involunter.

Serabut-serabut otot polos mempunyai ciri-ciri yaitu bentuk seperti kumparan (fusiform), panjang 29 mm sampai 0,2 mm (Gambar 15). Sitoplasma berwarna merah ungu pada pengecatan HE, dengan pengecatan Best Carmine dapat dilihat butir-butir glikogen pada sitoplasma. Inti terletak di bagian terlebar, di tengah dan biasanya mempunyai 1-2 anak inti.

Pada pewarnaan dengan IHAB (Iron Hemtoxylin Anilin Blue) tampak sel/serabut otot polos mempunyai myofilamen. Ada dua macam myofilamen yaitu : myofilamentum crassum (filamen tebal) terdiri dari protein miosin dan myofilamentum tenue (filamen tipis) terdiri dari aktin, tropomiosin dan troponin.

Karena sel-sel otot polos hampir sama bentuknya dengan fibroblast maka harus diamati dengan teliti, yaitu dengan melihat ciri-ciri sebagai berikut :

1. Pada pengecatan HE sitoplasma sel-sel otot polos lebih gelap

2. Pengecatan Mallory Anilin blue, serabut-serabut otot polos berwarna merah sedangkan serabut kolagen berwarna biru.

3. Inti sel otot polos lebih panjang tetapi lebih bulat dan kelihatan mengerut bila dibanding dengan inti fibroblast.

4. Dipelihara oleh serabut saraf otonom dan hormone tertentu.

5. Gerakan terjadi secara tidak sadar (tidak bias dikontrol).

6. Aksi otot ini mempunyai peranan yang amat penting dalam pengaturan fungsi sirkulasi, digesti, sekresi, dan ekskresi.

Distribusi otot polos dapat ditemukan pada organ-organ yang berbentuk pipa, misalnya berukuran terkecil pada dinding pembuluh darah, saluran pencernaan, saluran urinaria, saluran pernapasan, dan terbesar pada uterus wanita hamil.

Otot polos berfungsi mempertahankan tonus (ketegangan), misalnya dalam hal mempertahankan tekanan darah dan mengadakan kontraksi, supaya isinya tetap mengalir terus. Dengan ciri mampu melakukan kontraksi lebih lambat dan lama, tidak dapat dikendalikan menurut kehendak dan dipengaruhi oleh rangsang saraf, hormon atau perubahan lokal otot sendiri, misalnya refleks erectio.


Gambar 2.3 Struktur Histologis Otot Polos

c. Serabut-serabut otot jantung/ myocytus cardiacus

Selama perkembangannya, sel mesoderm splanknik dari tabung jantung primitif bersatu menjadi suatu susunan seperti rantai. Sel otot jantung tidak menjadi satu sebagai sel sinsitium seperti otot rangka, tetapi membentuk suatu hubungan kompleks di antara juluran-julurannya yang melebar. Sel-sel di dalam suatu rantai sering bercabang dua atau bercabang dan berikatan dengan sel-sel di dalam rantai yang berdekatan. Sebagai akibatnya, jantung terdiri dari berkas sel yang bersatu dengan erat, terjalin sedemikian rupa agar dapat melakukan suatu gelombang kontraksi yang khas dan menyebabkan ’pemerasan keluar’ isi jantung oleh otot ventrikel jantung.

Sel otot jantung matur memperlihatkan suatu pola bergaris melintang yang identik dengan pola otot rangka. Tetapi berbeda dengan sel otot rangka yang berinti banyak setiap sel hanya memiliki satu atau dua nukleus eukromatik yang terletak di daerah sentral. Kolom sel otot tersebut dikelilingi oleh suatu sarung lembut dari jaringan penyambung endomisium yang terdapat jala-jala kapiler.

Suatu sifat khas otot jantung adalah adanya garis-garis transversal yang berwarna gelap dan melintasi rangkaian sel jantung pada interval tidak teratur. Serabut-serabut otot jantung mempunyai ciri-ciri; sel berbentuk silinder. Sitoplasma lebih banyak dibanding otot striatus dengan ciri khas banyak mitokondria, banyak tubulus tranversus dan tidak dijumpai sisterna terminalis (dikenal dengan istilah dias). Inti ditengah-tengah berbentuk lonjong agak persegi, berwarna pucat. Fungsional dipengaruhi oleh saraf otonom. Sel-sel ini dihubungkan oleh hubungan khusus yang dinamakan discus intercalates.

Discus intercalatus ini merupakan junctional complex yang ditemukan pada permukaan bersama di antara miosit jantung yang berdekatan berupa garis-garis melintang yang arahnya tegak lurus terhadap serabut. Ada tiga junction khusus utama yang terdapat dalam discus tersebut yakni fascia adherens, macula adherens, dan gap juction.

Pada lapisan subendocardium dapat ditemukan serabut Purkinje atau myofibra conducens cardiaca, yang merupakan modifikasi serabut otot jantung. Dengan ciri sel berukuran lebih besar, sitoplasma lebih jernih dibanding sel otot jantung, mengandung lebih banyak granulum glycogeni, nucleus di pusat, myofibrilium ditepi dan lebar. Berfungsi sebagai pengantar rangsang dalam dinding jantung.



Gambar 2.3 Struktur Histologis Otot Jantung

Otot jantung berfungsi untuk kontraksi atrium dan ventrikel. Dimana dengan sistem hantar rangsang yang istimewa kontraksi atrium dan ventrikel ini berlangsung dalam urutan yang paling sesuai dengan fungsi pemompaan. Miosit yang diisolasi dapat berkontraksi secara spontan secara ritmik. Pada jantung, ritme berkontraksi ditentukan oleh ’pace maker’ yang terdapat di nodus sinoatrial. Dari sini rangsangan menyebar ke seluruh jantung melalui sistem konduksi terdiri atas serat jantung khusus. Dari hal ini jelaslah bahwa pasokan saraf tidak diperlukan untuk berkontraksinya otot jantung. Pengaruh saraf hanya mempengaruhi kekuatan dan kecepatan kontraksinya.

3 komentar:

  1. Thank's yah atas artikelnya ditunggu artikel selanjutnya,,, hihihi

    BalasHapus
  2. thanx banget yaa.
    membantu sekali. salam kenal :)

    BalasHapus

 

Nurul Pharmacy08 © 2008. Design By: fsrid vio